Pelaku Bisnis Berwawasan Global


Berbisnis di masa warta tidak lagi dibatasi oleh negara, budaya, ataupun bahasa. Pasarpun semakin tidak berbatas (borderless market). Lalu pemimpin bisnis menyerupai apa yang dibutuhkan untuk memimpin perusahaan yang bergerak di wilayah tanpa batas negara, budaya ataupun bahasa ini?

Pengalaman Utama

Menurut Alex Trotman, mantan Ceo di sebuah perusahaan otomotif global, Ford Motor Company, ada tiga persyaratan utama yang perlu dimiliki seorang pelaku bisnis yang akan diberi tanggung jawab untuk memimpin sebuah perusahaan yang beroperasi di enam benua.

1. Multi-cultural.
Dulu, perusahaan yang ber- “warga negara” Amerika Serikat, akan menentukan pemimpin dengan warga negara yang sama untuk bisnis yang dijalani di negara-negara lain. Demikian juga dengan perusahaan-perusahaan lain yang berasal dari suatu negara tertentu. Perusahaan-perusahaan tersebut cenderung akan mengangkat puncak pimpinan dari negara asal untuk menjadi pemimpin bisnis yang mewakili perusahaan di negara lain.

Hal ini tidak berlaku lagi di zaman bisnis tanpa batas wilayah. Di masa yang sedang bergulir ini, yang dibutuhkan yaitu pemimpin bisnis global dengan wawasan global. Asal-usul atau kewarganegaraan pemimpin tersebut bukan suatu prasyarat. Yang menjadi prasyarat yaitu pengalaman multi-cultural. Karena ia akan memimpin perusahaan di aneka macam negara dengan aneka macam latar belakang budaya, paling tidak ia juga punya pengalaman dari aneka macam budaya (minimum dua atau tiga), misalnya: pernah sekolah, tinggal, atau bertugas di dua negara atau lebih untuk beberapa waktu tertentu yang memungkinkannya untuk mengenal budaya setempat. Pengalaman multi-cultural akan menciptakan seseorang menjadi lebih terbuka wawasannya, sehingga bisa lebih bijak dalam mengambil keputusan dan tindakan bisnis.

2. Multi-lingual.
Mempelajari sebuah bahasa berarti juga mempelajari budayanya. Inilah yang menimbulkan kemampuan berbahasa menjadi penting dalam bisnis (karena orang yang memahami suatu bahasa asing, dengan sendirinya akan memahami budaya yang terkait dengan bahasa tersebut). Jadi, selain pengalaman budaya, seorang pemimpin bisnis global juga perlu menguasai dua atau lebih bahasa internasional (misalnya: bahasa Inggris dan Prancis atau Jerman serta Mandarin).

Ia juga perlu mempunyai kemampuan berbahasa lokal daerah ia ditugaskan. Misalnya: Jika ditugaskan di Filipina, sebaiknya ia juga segera mempelajari bahasa Tagalog; jikalau ditugaskan di Cina, ia perlu berusaha memahami bahasa setempat. Dengan demikian akan lebih gampang baginya untuk berkomunikasi dengan warga dunia (dengan bahasa dunia), dan warga lokal (dengan memakai bahasa lokal: Tagalog, Indonesia, Mandarin, ataupun Thai).

3. Multi-functional.
Yang dimaksud dengan multi-functional yaitu pengalaman di beberapa bidang kerja (dua atau lebih), misalnya: keuangan dan pemasaran; keuangan dan operasional; teknik dan pemasaran. Dengan pengalaman multi-functional, seorang pemimpin bisnis global akan lebih bisa melihat suatu permasalahan, kegagalan, dan kesempatan secara lebih utuh, yaitu dari aneka macam aspek, sehingga keputusan ataupun tindakan yang diambil pun menjadi lebih berkualitas dan bijaksana.
Ia juga bisa lebih mengantispasi dilema dari aneka macam aspek bisnis. Jadi, jikalau Anda ingin menjadi pemimpin bisnis global, pastikan bahwa Anda pernah menjalani tugas, atau mempunyai pengalaman di lebih dari satu fungsi bisnis saja. Usahakan untuk merasakan pengalaman kerja di beberapa fungsi bisnis (keuangan, pemasaran, operasional, ataupun sumber daya manusia) untuk memperkaya wawasan Anda.


Persyaratan Utama

Selain ketiga pengalaman utama di atas, seorang pemimpin bisnis kelas dunia, juga perlu dilengkapi dengan empat persyaratan utama berikut, yang merupaka senjata pamungkas untuk selalu tampil terdepan dalam setiap perjuangan yang ditekuni.

1. Passion.
Seorang yang pintar tanpa passion (semangat) tak akan ada artinya bagi perusahaan dibandingkan dengan seorang dengan kemampuan standar tetapi mempunyai semangat sukses yang tinggi. Banyak hal yang bisa dilakukan oleh orang yang mempunyai semangat. Semangat tinggi untuk maju bisa memperbaiki aneka macam kesalahan, mengubah kegagalan menjadi kemenangan, membantu dalam mengidentifikasi kesempatan dalam ancaman.

Jadi, pastikan bahwa Anda mempunyai semangat yang tinggi dalam bidang kerja yang Anda tekuni sekarang. Jika tak ada percikan api semangat sama sekali, sebaiknya Anda mencari pekerjaan lain yang bisa Anda temukan semangat di dalamnya.

2. Team Player.
Akan jauh lebih gampang bagi seorang pemimpin untuk meraih sukses dengan santunan banyak orang, daripada harus melakukannya sendirian. Untuk itu, ia perlu memupuk keterampilan sama dalam sebuah tim.

Bagaimana caranya menerima santunan tim? Untuk menerima santunan banyak orang, terlebih dahulu, pemimpin perlu mendukung banyak orang (misalnya: anggota tim ataupun di luar tim) untuk sukses. Dengan demikian, emosi konkret terhadap sang pemimpin bisa tumbuh. Jika emosi konkret sudah tumbuh, dengan sendirinya rasa saling percaya juga akan tumbuh. Rasa saling percaya dan saling mendukung inilah yang merupakan modal utama dalam bekerja sama dengan anggota tim.

3. Values.
Visi dan misi mungkin saja berubah (bahkan perlu berubah) sejalan dengan bergulirnya waktu. Tujuan bisnis dan teknologi juga bisa berubah (bahkan harus berubah). Namun, ada satu hal yang dilarang berubah: values (nilai-nilai yang dianut). Jika nilai yang dipegang teguh yaitu kemanusiaan, maka nilai inilah yang akan melandasi segala perubahan, keputusan, ataupun peraturan serta mekanisme yang dijalani.

Seorang pemimpin rumah sakit yang menganut nilai kemanusiaan, akan senantiasa berusaha menimbulkan layanan rumah sakitnya lebih “manusiawi”. Ia akan berusaha memperlihatkan layanan kesehatan dengan kualitas layanan yang lebih baik, harga lebih terjangkau, penyelesaian pekerjaan yang lebih sempurna waktu, teknologi yang lebih tepat.

4. Future Outlook.
Orang biasa akan berusaha memahami, meniru, kemudian mengejar perubahan yang digulirkan pasar. Namun, seorang pemimpin perlu melampaui apa yang terjadi di pasar. Ia perlu mempunyai kemampuan melihat ke masa depan, sehingga ia tidak perlu lelah mengejar kemajuan pasar.
Sebaliknya, ia perlu selalu berada di depan pasar dengan mengantisipasi perubahan dan meggulirkan perubahan di pasar yang ditekuni. Ia tidak perlu takut akan ditiru, alasannya begitu orang lain atau perusahaan lain sibuk berusaha untuk menirunya, ia memastikan bahwa ia ataupun perusahaan yang dipimpinya sudah berada beberapa langkah di depan pasar.

Invent and reinvent the future perlu dijadikan motto pemimpin dunia internasional. Motto ini diterapkan oleh Andrew Carnegie dari Intel, perusahaan semi-conductor yang selalu berada beberapa langkah di depan pasar. Produk-produk yang sudah diikuti ataupun yang sedang dipelajari oleh para pemain lain, ditawarkan dengan harga rendah, sehingga sulit bagi perusahaan lain untuk bersaing. Sedangkan produk-produk generasi gres diluncurkan dengan harga premium (karena belum ada yang meniru). Untuk itu, Intel selalu memfokuskan riset dan pengembangan produknya pada produk masa depan.

Ingin menjadi pemimpin bisnis berskala global? Jangan lupa memupuk pengalaman kerja yang kaya dalam budaya, bahasa, dan fungsi bisnis. Anda juga perlu mempunyai persyaratan utama berupa semangat, kemampuan bekerja dalam tim, nilai-nilai yang tak lengkang oleh waktu dan usia, serta kemampuan untuk melihat ke depan bukan mengejar ketinggalan ketika ini. Selamat mencoba.

Post a Comment

0 Comments